Posted by: gwgendutloh | September 3, 2009

gw, Vinon, dan Nyi Vinon

nyi vinon

( int room – morning)

Hoppipolla played at my itunes

Pada waktu gw kuliah S1 dulu, gw punya teman yang luar biasa ajaib. Dalam sejarah kehidupan gw, mungkin pertemanan  ini adalah pertemanan teraneh yang pernah gw alami. Percaya atau nggak, kata “teman” itu baru ada sewaktu kami sama-sama mengambil Studio Tugas Akhir. Mata kuliah terakhir yang harus gw lewatin untuk menyelesaikan masa 5 tahun kuliah gw. Kalau begitu sebelumnya bagaimana? Well … selama 5 tahun gw kuliah gw dengan dia itu ya cuma sekedar tahu saja. Gw tahu muka dan nama dia tapi sebaliknya gw ngga begitu yakin kalau dia itu tahu muka dan nama gw. Karena biar kami satu angkatan tapi kami beda kelas (suatu ide pemisahan kelas yang menurut gw sangat bodoh karena hanya menimbulkan jenjang pertemanan didalamnya) dan beda permainan (baca:beda genk).

Dari suatu jarak yang terjadi akibat kondisi seperti yang gw ceritakan di atas, temen gw ini beberapa kali sukses bikin shock therapy buat gw, yang cukup membuat gw mengambil keputusan untuk tidak mengenal dia lebih jauh. Sekedar tahu muka dan namanya saja sudah lebih dari cukup.

memang kenapa sih?

hehehe kesan pertama memang segalanya, dan ketika gw dengar dia ngomong ” ayo-ayo yang uang jajannya 500rb perbulan boleh jadi temen gw” (kira2 begitu) di depan gw pada kali pertama gw bisa berinterkasi secara langsung dengan dia, saat itu juga gw langsung “males” berteman dengan dia-padahal sumpah mati dia itu cakep loh…o iya dia itu cewek ya-. Sebagai catatan adegan ini terjadi kurang lebih 2 atau 3 hari setelah ospek jurusan kami di tahun 1993. 4-5 tahun sebelum krismon, jadi bisa bayangin kan nilai 500rb tahun itu.
Ada lagi, waktu itu gw dan beberapa teman ntn konser KLAproject di Eldorado Bandung. Selesai ntn kami makan malam di jalan merdeka. Nama tempatnya gw lupa tapi tempat itu cukup terkenal dengan ayam bakar dan gorengnya. Kita pesan makan dan waktu itu untuk minumnya gw pesan es jeruk pada salah satu petugasnya yang kebetulan lewat. Heranlah gw waktu dia tiba-tiba marah ke gw karena gw pesan untuk sendiri dan tidak menahan mas2 penjaganya itu untuk mencatat pesanannya dia, keluar deh segala celotehannya mengenai perbedaan2 yang ada mulai beda kelas dan beda genk main xixixixixi.

Lalu kemudian apa yang menyebabkan kata “teman” itu muncul?
Jawabnya gw nggak tahu. Atau mungkin tepatnya nggak sadar kapan es itu menjadi air. Entah karena kekaguman gw ke dia pada keberanian melabrak angkatan jauh di atas kami untuk mempertahankan pilihan kelompok seminarnya. Entah karena tiba-tiba dia memutuskan untuk jalan bersama gw dan noir naik kereta buat menyaksikan pameran arsitektural di Jakarta sementara teman2 gw yang lain pergi dengan kelompok2nya sendiri dengan kendaraannya sendiri tanpa mempedulikan gw. Atau mungkin karena kegilaan dia menjual kembali pop mie pada angkatan baru jurusan kami pada waktu ospek padahal pop mie tersebut adalah bawaan mereka sendiri. Yang jelas tiba-tiba saja waktu kami menjalani TA biar kelompok kami berbeda, kami jadi teman yang saling mendukung satu sama lain. Tidak dalam konteks teknis arsitektural karena kami masing-masing punya penasihat teknis tersendiri-hehehe- tapi dalam konteks memberikan semangat dan dukungan untuk menyelesaikan tugas akhir ini. Tiba-tiba saja kami berdua-dan teman2 lain dalam kelompok kami- bernyanyi, berteriak dan bergoyang gila-gilaan setiap lagu “inikah namanya cinta” ME voices terdengar di radio. Dan tiba-tiba saja dia jadi teman curhat gw. Teman curhat gila karena dia lebih sering menjadi seperti TOA-corong pengeras suara-  di depan cewek yg gw ceritakan ke dia. Biar kita ngga pernah ntn bareng tapi kita pernah arung jeram bareng. Biar kita jarang ketemu tapi kita selalu memberi dukungan sampai waktu kita mau ambil S2 di Arsitektur ITB. Sayangnya pada tahun itu gw gagal jadi teman seangkatannya dia di S2.

Dia itu Nyi Vinon…
gw termasuk teman yang -berbeda dengan Rini- memanggil dia dengan panggilan vinon. Dan setelah sekian lama akhirnya teman gw ini merilis buku versi resminya “Nyi Vinon”. Cukup kaget juga gw, karena awal2 gw tahu vinon mau bikin buku dan mendiskusikan desain cover bukunya dengan teman kami Imot, waktu itu gw pikir buku yang dibuatnya membahas kehidupan sosial di lingkungan pabrik gula  di daerah Cirebon, S2 bangeD deh. Dan setelah versi resminya ini -buku ini beredar dalam beberapa versi- gw dapet ternyata isinya -menurut gw- lebih menarik daripada sekedar pembahasan yang gw kira sebelumnya. Lebih menarik karena membaca buku ini seperti mendengarkan vinon mendongeng mengenai dirinya dimana lingkungan pabrik gula tersebut menjadi bagian dalam kehidupannya. Itu adalah nilai lebih pertama yang gw dapat dari buku ini. Menyenangkan sekali jika setiap buku yang membahas tentang sosio kultural disampaikan dengan gaya penulisan seperti ini.

Buku Nyi Vinon terbagi dalam 8 bagian pembahasan. Untuk membacanya ada 2 cara, yang pertama yaitu cara baca konvensional seperti umumnya membaca buku. Buka bukunya dan mulailah membaca dari bagian pertama sampai bagian terakhir. Atau kedua, ikuti cara baca yang gw lakukan. Pilih judul bahasan yang kira-kira menggelitik untuk diikuti dan mulailah membaca dari situ. Setelah selesai lakukan kembali hal yang sama untuk bagian lainnya. Buat gw cara membaca ini lebih menyenangkan. Terutama karena gw penasaran terhadap kehidupan dia yang ngga gw tahu. Penasaran terhadap suatu kemungkinan adanya a dark side story of her life….teheee.  Cara kedua ini menjadi bisa dilakukan karena kedelapan bagian pembahasan dalam buku ini disampaikan bukan dalam rangkaian seri dimana kita harus tahu bab sebelumnya untuk bisa mengerti bab setelahnya. Kedelapan bagian ini berdiri sendiri. Delapan celotehan vinon yang ceplas-ceplos terhadap …hmmm, kehidupan, melalui sejarah hidup seorang vinon. Buat gw sendiri bagian politik adalah bagian favorit gw dalam buku ini. Luar biasa sekali menurut gw, vinon dapat mengurutkan cerita kebandelannya di waktu kecil, hukuman yang dia peroleh, kehidupan semasa sma dia dan sebagainya ke dalam suatu wacana politik. Suatu hal yang bagi gw ngga bakal terlintas sama sekali untuk di bawa ke arah sana. Tapi vinon bisa, dan lucu, dan menarik, dan bisa membuat gw mengeluarkan kata “ooooooooooo..bener juga yak”.

Membaca buku Nyi Vinon, bagi orang-orang yang sudah mengenalnya bakal merasakan seolah-olah vinon hadir di depan kita dan bercerita secara langsung kepada kita. Karena dia memang begitulah adanya. Tulisannya, gaya penulisannya, bahasanya memang vinon banget. Bagi yang tidak mengenal Vinon, gw bisa bilang setelah baca buku ini kalian pasti penasaran untuk melihat wujud asli dari Nyi Vinon. Dengan maksud ikut mempromosikan buku ini, gw bisa bilang ngga bakal rugi mengeluarkan uang 60rb rupiah untuk mendapatkan buku ini. Setidaknya kalian bisa mengenal suatu fenomena baru…fenomena Nyi Vinon.

thnx vinon, you are a good friend

fade to black

(insert text)
“tuh gw udah review dan promosiin buku lu non, nanti bagian lu yang promosiin film gw yak xixixixi”

Advertisements

Responses

  1. Faisal…lo bikin gue sampe mikir: apa sebaiknya bukan faisal aja yg bikin buku nyi vinon?
    kenapa? pertama lo lebih inget, lebih gila, lebih bikin gue ketawa2 ampe geli dan ketawa2 lagi ampe sakit perut…
    soal buku penelitian pabrik gula gue, masih ON GOING (bener yg sama imot juga covernya:)). ga tau kenapa malah buku iseng yg ditulis pd masa itu juga yg “terbit” duluan…ga sengaja lohhh
    soal film lo…pasti bakal gue bikin resensinya. tapi minta 1 atau 2 official photograph-nya dong, spy review gue bagus di facebook ntar.
    terakhir thanks banget…ada yg miseed: gue dan elo terlalu sering foto-fotoan bareng, walau beda kelas, dan ga lagi maen bareng (banci tampil semua kita ya?)

  2. oow masih on going ya, ditunggu kalo gitu buku lanjutannya.Mudah2an masih dengan gaya penulisan seperti ini.
    kalo soal lebih inget, gw terus terang salut sama lu, waktu cerita periode SD-SMA, elu bisa detil banget ingetnya…gw sih kalo inget2 sejarah gw boro2 bisa sedetil itu ^_^.

    soal foto meraih mimpi nanti gw coba pilih yang ok dan shot yg memang gw kerjain :))

    o ya kita memang banci tampil xixixixi

  3. vinon, gw jadi ngerti banget kenapa loe begitu care sama faisal. ampe loe ikutan rame bantuin nyariin dia calon pasangan hidup hehehe…selain ternyata begitulah adanya sejarah pertemanan kalian, ada juga tujuan besar lainnya WIN WIN SOLUTION hahaha…

    non, biar gw ga pernah satu komunitas dengan loe (ciiiee) tapi gw lumayan bisa klik dgn cara2 loe…bener kata faisal, dulu yg gw inget ttg loe, byk org bilang loe tuh aneh, sepak dan jutek hahaha…tapi mnrt gw, ga juga sih. soalnya walopun ga terlalu gaul deket, loe masih mau gw titipin beli spatu boot di ausie (inget gaaa??), walopun batal dan duit titipan loe balikin lagi (eh utuh ga sih balikinnya??) hahaha

    mgk gw orang yang super telat membaca dan punya buku loe. (buku2 gw sendiri masih belom beres2 juga dibaca, sibuk sana-sini!)
    tapi setelah baca ulasan faisal, gw bisa bayangin kaya apa isi dan jalan ceritanya…could you pls send me one?

  4. cical minjeeeeeeeeeeeeeeem

  5. @keqi : boleee, ada di rumah

  6. gue udah pesen, katanya si nyi hari ini dikirim, mudah²an besok nyampe.. jadi wiken gue udah bisa mulai baca deh heheheheh..

    (^_*)v -pake request buku yang ada tanda-tangannya si nyi pulak tuuu hihihihihi

  7. ryane…bukunya sudah sampai belum? kalo sudah, jangan dipinjemin ya, biar yang lain beli.

    @tannya: lha gue mau lo titipin sepatu krn lo kan suka nimbrung kalo genk gue lagi begadang di rumah rini, di surapati…emang sih ga bantuin gambar, tp minimal bikin ga ngantuk:) thx


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: