Posted by: gwgendutloh | February 17, 2010

si Bungsu nya si bungsu

WOOOOOWWWWW

afternoon interior my room

ahahaha it’s not like iron maiden’s seventh son from the seventh son album…ini cerita si gigi bungsu gw yang belakangan ini makin sering menggoda kakak2nya, terutama gigi yang posisinya pas banget  didepannya dia. Namanya M3 graham kiri yang suka banget ngedorong2 si M2 kakaknya. Masalahnya adalah kalo si bungsu ini kumat jailnya, yang jadi korban ya gw juga.

Karena itulah dalam rangkaian tour medical check up ini, gw langsung menjadwalkan buat ngangkat si bungsu ini -bandel sih hehehe-…so inilah kisahnya.

Sabtu 9 Feb 2010
Gw melakukan test EKG untuk mengetahui kondisi jantung gw, Alhamdulillah hasilnya baik setelah itu barulah gw -dianter nyokap- ketemu ke dokter gigi -temen nyokap- buat konsultasi soal pengangkatan si bungsu ini. Gw mangap2 bentar dan hasilnya it’s fine, bisa diangkat tp sang dokter menyerahkan ke kita prihal pengangkatannya apakah mau oleh dia atau oleh dokter bedah mulut, kebetulan dokter gigi tmn nyokap ini termasuk yg senior dan sudah mendapat izin untuk melakukan pengangkatan si gigi bungsu. Setelah rundingan -mengingat beberapa resiko yg mungkin ada karena kondisi gw- diputuskan lebih baik pengangkatan dilakukan oleh spesialis bedah mulut, akhirnya setelah melakukan rontgen panoramik, gw dibekali antibiotik sebagai persiapan pengangkatan dan hari selasa dijadwalkan untuk ketemu spesialis bedah mulutnya.

Minggu 10 Feb 2010
Test darah buat pengecekan gula, kolesterol total, asam urat, trigliserida…Alhamdulillah raport gw biru semua.

Senin 11 Feb 2010
Bertemu dokter spesialis penyakit dalam yang juga temen nyokap buat konsultasi prihal sesak yang gw alami selama ini sekalian juga konsultasi pra pengangkatan si bungsu berdasarkan hasil2 test yang telah gw jalani selama 3 minggu kemarin. Hasilnya sesak gw berasal dari lambung gw, dan soal pengangkatan si bungsu silaken lanjut. Satu test lagi hari ini adalah tes endapan darah dan viskositas darah. Alhamdulillah kembali semuanya memberikan hasil yang bagus.

Selasa 12 Feb 2010…. D-day
jam 08.00
Dengan ketenangan hati yang setenang-tenangnya gw sarapan pagi itu, ceritanya biar kuat waktu cabut gigi nanti.
jam 09.00
Bertemu dokter spesialis bedah mulut yang memang kenalan nyokap juga xixixixixi, membawa hasil rontgen dan lab dan segalanya..dan beginilah katanya…”wah memang ini harus diangkat, bisa diangkat, yah paling bagian sini dibobok, bagian situ dibobok, o ya ini udah dalem banget dan dari hasil rontgen akarnya melintasi syaraf jadi ada resiko syarafnya kena”…DEG enak aja si dokter bilang bobok sana sini lah gw itu yg dengernya langsung lemes, pake ada acara resiko kena syaraf segala lagi. “tp dok apa itu berbahaya? maksud saya kalau syarafnya kena apa yg bakal terjadi?” tanya gw, Dokter temen nyokap ini menjelaskan lagi “sensoriknya saja yg bakal terpengaruh, bukan motorik, jadi dalam waktu 1 minggu bahkan 1 bulan atau lebih bisa kebas2 di daerah pipi tp bisa dibantu dengan dan therapy jadi jangan khawatir”
Yah ok lah kalo begitu, daripada gw tiap 3 bulan pusing2 dan sakit2 sebadan2 karena si bungsu ini, gw beranikan saja untuk…
” jadi gmn dijadwalkan saja?” lanjut si dokter, “lanjut” kata gw…dan tiba2 si dokter mengangkat telpon untuk menjadwalkan kamar operasi lengkap dengan dokter anestesi dan crewnya….”hari ini puasa? tanya dia
hei….hei ada yang salah ini…”mmmmhhh dok, ini bius total? ngga bisa lokal saja sekarang?” tanya gw lagi dengan lutut yang tiba2 melemas.
“wah hahaha harus total kalo ini, ini sulit karena posisi dan kondisi rahangnya seperti ini gmn sudah puasa?” kembali dia bertanya.
Gw langsung lirik2an sama nyokap karena kita berdua menyangka cuma diangkat biasa yah jadinya ga puasa…”belum dok, td sarapan sekitar jam 8″ dan karena itulah gw harus puasa makan minum sampai jam 2 siang, waktu yang dijadwalkan untuk masuk ruang pembantaian…..sampai di sini gw cuman bisa pasrah aja terima nasib.
jam 13.00
Gw, nyokap, bokap, sampai kembali di rumah sakit, tungu2 di lobby, ternyata banyak sekali operasi hari ini dan gw kena imbas diundur sampe jam 15.00…LAPEERRRR. Ya udah deh tunggu di kamar saja..kamar 211. Baring sih baring tapi tetep aja ga bisa merem deg2an tingkat tinggi.

Jam 15.00
Yak saatnya berangkat menuju ruang operasi. Gw dan nyokap diminta tunggu sebentar di ruang tunggu operasi, dan ngga lama kemudian salah satu susternya…”mas  bajunya diganti ini ya” kata dia sambil memberikan baju operasinya. Gw buka baju gw, gw pake baju operasinya dan..”xixixixi sus, ini ada yg lebih gede ga ya ukurannya” HAHAHAHAHAHAHA. Hadeuh-hadeuh pasrah lagi aja deh dengan baju kekecilan dan pantat kemana2 -untung ttp pake under wear xxixixi-
Setelah itu gw diminta masuk, dibaringkan, ditanya sedikit soal riwayat kesehatan sembari crew operasi dan dokter anestesinya menusukan jarum di pergelangan kiri gw. Dan sampailah dia bilang “ok obatnya saya masukkan ya”. Dan menjalarlah cairan itu ke seluruh badan, pergerakan dan sensasinya…gw ga tau suka apa ngga, ngga sempet juga gw berpikiran jauh badan gw tiba2 jadi berat banget begitu liat ke atas si dokter udah menaruh masker di depan muka gw sambil menanyakan gw pusing apa ngga…jawab gw: “p….usi…n…g……d…..o……k” dan hilanglah kesadaran gw, sampai….

jam _entah jam berapa
“sal….sal” suara2 disekeliling gw membangunkan gw. Semuanya terdengar jelas, badan gw merasa waktu gw dipindahkan dari ruang operasi ke kamar. Gw bisa merasakan waktu seang oksigen di hidung gw diangkat…tp mata gw ini, masih beraaat banget baut dibuka…semuanya masih blurry, satu hal yang gw rasakan banget tenggorokan gw sakit dan keluarlah erangan itu..”mum….sakit”
“ngga apa-apa” kata nyokap. “sabar ya infusnya lagi mau dimasukkan”. dan gw mendengar juga tekanan darah gw 110/80…gileee jaman gw sd tuh xixixixixixi.

jam…masih ngga tau juga
mata udah bisa melek, sakitnya udah berkurang, tapi ko ya gw jadi cerewet gini ya. trus itu bob marley ngapain ikut nyanyi….wah enak banget yoo...no woman no cry…everythings gonna be allright ……xixixixiixi

Rabu 13 Feb 2010
yak mulai cenut2, sudut bibir kiri gw pedih luar biasa karena agak2 robek, dan pipi gw tambah tembem xixixi…gapapa deh yang penting dah beres dan gw boleh meninggalkan rumah sakit.

Kamis 14 Feb 2010
Sama seperti kemarin bubur super encer teuuuussssss T_T

Jumat 15 Feb 2010
Kontrol ke dokter bedah mulutnya, Alhamdulillah semuanya baik-baik sajaaaa.

Dan berakhir jugalah cerita si bungsu gw ini, pengalaman baru, yang jangan sampai terjadi lagi -masuk rumah sakit maksud gw- sehat itu enak, karena itu yuk mari kita jaga kesehatan kita baik-baik hehehehehe.

end

Advertisements

Responses

  1. itu cabut gigi atau apa ya ?
    kok parah banget ceritanya.. hihihih

    any way salam kenal ya ^_^

  2. hahahaha.. iseng baca lagi, tapi masih aja ngakak.. sambil ngebayangin mukanya mas cical.. hahaa..

  3. OMG, serem bgt hahaha, Sabtu ini saya mau cabut juga geraham belakang bawah yang tumbuhnya miring jaya T_T


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: