Posted by: gwgendutloh | February 17, 2010

si Bungsu nya si bungsu

WOOOOOWWWWW

afternoon interior my room

ahahaha it’s not like iron maiden’s seventh son from the seventh son album…ini cerita si gigi bungsu gw yang belakangan ini makin sering menggoda kakak2nya, terutama gigi yang posisinya pas banget  didepannya dia. Namanya M3 graham kiri yang suka banget ngedorong2 si M2 kakaknya. Masalahnya adalah kalo si bungsu ini kumat jailnya, yang jadi korban ya gw juga.

Karena itulah dalam rangkaian tour medical check up ini, gw langsung menjadwalkan buat ngangkat si bungsu ini -bandel sih hehehe-…so inilah kisahnya.

Sabtu 9 Feb 2010
Gw melakukan test EKG untuk mengetahui kondisi jantung gw, Alhamdulillah hasilnya baik setelah itu barulah gw -dianter nyokap- ketemu ke dokter gigi -temen nyokap- buat konsultasi soal pengangkatan si bungsu ini. Gw mangap2 bentar dan hasilnya it’s fine, bisa diangkat tp sang dokter menyerahkan ke kita prihal pengangkatannya apakah mau oleh dia atau oleh dokter bedah mulut, kebetulan dokter gigi tmn nyokap ini termasuk yg senior dan sudah mendapat izin untuk melakukan pengangkatan si gigi bungsu. Setelah rundingan -mengingat beberapa resiko yg mungkin ada karena kondisi gw- diputuskan lebih baik pengangkatan dilakukan oleh spesialis bedah mulut, akhirnya setelah melakukan rontgen panoramik, gw dibekali antibiotik sebagai persiapan pengangkatan dan hari selasa dijadwalkan untuk ketemu spesialis bedah mulutnya.

Minggu 10 Feb 2010
Test darah buat pengecekan gula, kolesterol total, asam urat, trigliserida…Alhamdulillah raport gw biru semua.

Senin 11 Feb 2010
Bertemu dokter spesialis penyakit dalam yang juga temen nyokap buat konsultasi prihal sesak yang gw alami selama ini sekalian juga konsultasi pra pengangkatan si bungsu berdasarkan hasil2 test yang telah gw jalani selama 3 minggu kemarin. Hasilnya sesak gw berasal dari lambung gw, dan soal pengangkatan si bungsu silaken lanjut. Satu test lagi hari ini adalah tes endapan darah dan viskositas darah. Alhamdulillah kembali semuanya memberikan hasil yang bagus.

Selasa 12 Feb 2010…. D-day
jam 08.00
Dengan ketenangan hati yang setenang-tenangnya gw sarapan pagi itu, ceritanya biar kuat waktu cabut gigi nanti.
jam 09.00
Bertemu dokter spesialis bedah mulut yang memang kenalan nyokap juga xixixixixi, membawa hasil rontgen dan lab dan segalanya..dan beginilah katanya…”wah memang ini harus diangkat, bisa diangkat, yah paling bagian sini dibobok, bagian situ dibobok, o ya ini udah dalem banget dan dari hasil rontgen akarnya melintasi syaraf jadi ada resiko syarafnya kena”…DEG enak aja si dokter bilang bobok sana sini lah gw itu yg dengernya langsung lemes, pake ada acara resiko kena syaraf segala lagi. “tp dok apa itu berbahaya? maksud saya kalau syarafnya kena apa yg bakal terjadi?” tanya gw, Dokter temen nyokap ini menjelaskan lagi “sensoriknya saja yg bakal terpengaruh, bukan motorik, jadi dalam waktu 1 minggu bahkan 1 bulan atau lebih bisa kebas2 di daerah pipi tp bisa dibantu dengan dan therapy jadi jangan khawatir”
Yah ok lah kalo begitu, daripada gw tiap 3 bulan pusing2 dan sakit2 sebadan2 karena si bungsu ini, gw beranikan saja untuk…
” jadi gmn dijadwalkan saja?” lanjut si dokter, “lanjut” kata gw…dan tiba2 si dokter mengangkat telpon untuk menjadwalkan kamar operasi lengkap dengan dokter anestesi dan crewnya….”hari ini puasa? tanya dia
hei….hei ada yang salah ini…”mmmmhhh dok, ini bius total? ngga bisa lokal saja sekarang?” tanya gw lagi dengan lutut yang tiba2 melemas.
“wah hahaha harus total kalo ini, ini sulit karena posisi dan kondisi rahangnya seperti ini gmn sudah puasa?” kembali dia bertanya.
Gw langsung lirik2an sama nyokap karena kita berdua menyangka cuma diangkat biasa yah jadinya ga puasa…”belum dok, td sarapan sekitar jam 8″ dan karena itulah gw harus puasa makan minum sampai jam 2 siang, waktu yang dijadwalkan untuk masuk ruang pembantaian…..sampai di sini gw cuman bisa pasrah aja terima nasib.
jam 13.00
Gw, nyokap, bokap, sampai kembali di rumah sakit, tungu2 di lobby, ternyata banyak sekali operasi hari ini dan gw kena imbas diundur sampe jam 15.00…LAPEERRRR. Ya udah deh tunggu di kamar saja..kamar 211. Baring sih baring tapi tetep aja ga bisa merem deg2an tingkat tinggi.

Jam 15.00
Yak saatnya berangkat menuju ruang operasi. Gw dan nyokap diminta tunggu sebentar di ruang tunggu operasi, dan ngga lama kemudian salah satu susternya…”mas  bajunya diganti ini ya” kata dia sambil memberikan baju operasinya. Gw buka baju gw, gw pake baju operasinya dan..”xixixixi sus, ini ada yg lebih gede ga ya ukurannya” HAHAHAHAHAHAHA. Hadeuh-hadeuh pasrah lagi aja deh dengan baju kekecilan dan pantat kemana2 -untung ttp pake under wear xxixixi-
Setelah itu gw diminta masuk, dibaringkan, ditanya sedikit soal riwayat kesehatan sembari crew operasi dan dokter anestesinya menusukan jarum di pergelangan kiri gw. Dan sampailah dia bilang “ok obatnya saya masukkan ya”. Dan menjalarlah cairan itu ke seluruh badan, pergerakan dan sensasinya…gw ga tau suka apa ngga, ngga sempet juga gw berpikiran jauh badan gw tiba2 jadi berat banget begitu liat ke atas si dokter udah menaruh masker di depan muka gw sambil menanyakan gw pusing apa ngga…jawab gw: “p….usi…n…g……d…..o……k” dan hilanglah kesadaran gw, sampai….

jam _entah jam berapa
“sal….sal” suara2 disekeliling gw membangunkan gw. Semuanya terdengar jelas, badan gw merasa waktu gw dipindahkan dari ruang operasi ke kamar. Gw bisa merasakan waktu seang oksigen di hidung gw diangkat…tp mata gw ini, masih beraaat banget baut dibuka…semuanya masih blurry, satu hal yang gw rasakan banget tenggorokan gw sakit dan keluarlah erangan itu..”mum….sakit”
“ngga apa-apa” kata nyokap. “sabar ya infusnya lagi mau dimasukkan”. dan gw mendengar juga tekanan darah gw 110/80…gileee jaman gw sd tuh xixixixixixi.

jam…masih ngga tau juga
mata udah bisa melek, sakitnya udah berkurang, tapi ko ya gw jadi cerewet gini ya. trus itu bob marley ngapain ikut nyanyi….wah enak banget yoo...no woman no cry…everythings gonna be allright ……xixixixiixi

Rabu 13 Feb 2010
yak mulai cenut2, sudut bibir kiri gw pedih luar biasa karena agak2 robek, dan pipi gw tambah tembem xixixi…gapapa deh yang penting dah beres dan gw boleh meninggalkan rumah sakit.

Kamis 14 Feb 2010
Sama seperti kemarin bubur super encer teuuuussssss T_T

Jumat 15 Feb 2010
Kontrol ke dokter bedah mulutnya, Alhamdulillah semuanya baik-baik sajaaaa.

Dan berakhir jugalah cerita si bungsu gw ini, pengalaman baru, yang jangan sampai terjadi lagi -masuk rumah sakit maksud gw- sehat itu enak, karena itu yuk mari kita jaga kesehatan kita baik-baik hehehehehe.

end

Advertisements
Posted by: gwgendutloh | December 19, 2009

Full Of HATE!!!

one f$%k*@g rainy Saturday afternoon

I hate how the rain woke me up through the ceiling and splash on my face

I hate that it’s had been a week my friend still didn’t get my gift

I hate that I’ll be left alone again

I hate the feeling that everyone ditch me

I hate that i cannot like the others who can just simply forgot or whatever they had been ask me for

I hate that i become closer  and closer to be  so called smallville’s quote that sound “someone are meant to be alone”

I hate…I hate….


and CUT…..

*dan gw sobek ketikan “maunya” script ini, remas2, buang jauh2 dari hati… ngga baik memelihara benci itu mending melihara kambing atau sapi kalo kata Warkop sih hehehehe bisa dipelihara sampai gemuk ^_^

yah kalo si Sally aja bisa nunggu ngapain juga gw mesti look back in anger…betul.

pis luv and G4ul

Posted by: gwgendutloh | October 11, 2009

Cerita si Beruang sirkus

(sunday morning – interior – my room)

-introduction
“om..om…sepedanya keberatan om!!!”
Dan kata-kata itulah yang gw dapatkan saat gw sedang mengayuh si mere -mainan baru gw- ini pada sebuah tanjakan.

flashback: 30 minutes before:

DSCN2423b.jpg_effected

aksi si beruang sirkus

aksi si beruang sirkus juga

aksi si beruang sirkus juga

Sabtu kemarin gw kembali akan mencoba si mere kesayangan gw ini. All about preparing my self for bike to works wanna be. Sekedar info, jarak dari rumah ke kantor gw itu kurang lebih 5.5km (sejalan), jalannya sih luruuuuuussss terus…cuman tantangannya ada di kondisi jalan yang juga naik turun dengan tanjakan yang cukup panjang. Berhubung gw naik sepeda beneran itu terakhir adalah ketika gw masih berseragam celana pendek biru, gw ngga mau jadi sok-sok jagoan neon berasa kuat dan langsung hajar tantangan tadi dengan si mere ini, jadilah gw mencoba mencicilnya buat kembali membiasakan diri bersepeda.

si mere ini adalah sejenis folding bike (sepeda lipat). Serinya sendiri adalah Dahon Speed P8. Buat kelengkapan kemanan kepala besar gw adalah helm dari sixsixone warna putih. Kenapa mesti sepeda lipat? karena berdasarkan jam kerja gw dan kondisi jalan antara rumah dan kantor gw yang belum ada penerangan di malam hari, gw pikir idealnya adalah gw bersepeda pagi hari dan pulangnya bisa gw lipat dan dimasukkan ke dalam bis atau mobil tebengan balik gw hehehe, dan di kamar gw sepeda ini dapat dengan manisnya mojok di sudut meja kerja gw…peraktis kan. Di luar alasan tadi, gw memang udah jatuh cinta banget sama folding bike dari pertama kali gw tahu, cakeplah bentuknya kalo gw bilang ^_^.

new toys.jpg_effected

mojok di sudut kamar gw beserta mainan gw lainnya ^_^

lipat.jpg_effected

-lihat lebih dekat-

Ok kembali lagi ke cerita Sabtu kemarin, kali ini gw bersepeda ngga sendirian. Gw ditemenin temen gw Oki Bagja. Gw bersepeda dia jogging. Suatu paduan yang aneh sekali hehehe tp asik lah setidaknya ada saksi hidup kalau gw memang benar-benar bersepeda. Target gw Sabtu itu adalah sama seperti sebelumnya yaitu mencapai gapura dimana pada stage ini -jieeeeeee- tantangannya adalah 2 tanjakan dimana tanjakan pertama cukup panjang dengan bonus target tidak melakukan perpindahan gigi lebih ringan dari gigi 4 sepeda gw ini.

Well, so far gw bisa cerita lumayan sukses dibanding pengalaman pertama gw melalui stage ini, lumayan lebih enjoy, lebih santai dalam menyususri tanjakan pertama ini…sampai…..sebuah mobil angkutan umum yang berisi rombongan anak sekolah SD menyusul gw…dan…

“om..om…sepedanya keberatan om!!!!!!!!”

teriak seorang anak kecil yang menyembul kepalanya dari jendela paling belakang angkot itu. dua kali dia meneriaki gw, dan gw sangat yakin bahwa semua anak sd di dalam angkot itu meledak-ledak….tertawa semua.
Sementara gw ngga bisa melakukan apa-apa karena selain meraka “anak-anak”, waktu itu gw tengah berjuang memasukkan oksigen sebanyak-banyaknya ke dalam paru-paru gw.

nasib..nasib, begini kali ya perasaan beruang sirkus waku melakukan atraksi naik sepedanya….T_T

-end music : kwak…kwaaaawwwwwwwwww-

Posted by: gwgendutloh | September 27, 2009

Hari Sabtu itu….(lanjutan)

undangan

source: Taufshwara Orangufan's Photos facebook

(noon – Sukabumi – my room)

voice:

Hari ini tepat seminggu setelah lebaran 1430H, suasana hati gw udah jauh lebih tenang, biar waktu libur gw tinggal seminggu lagi tapi gw masih menikmatinya…dan gw rasa ini waktunya untuk menyambung cerita di blog gw sebelumnya .

Flash Back

Hari Sabtu itu ada sms masuk. Sms yang isinya menuliskan kekesalan pada studio tempat gw bekerja. “Hmmm, ada apa lagi ini”….. pikir gw waktu itu. Setelah sms dan telp balik gw akhirnya dijawab…finally gw tahu sumber permasalahannya, yaitu undangan ke Gala Premier film Meraih Mimpi (Sing to the Dawn versi Indonesia-film hasil produksi studio kami). Masalahnya (yang gw tangkap pertama kali) adalah jumlah anak-anak yang terdaftar adalah 10 orang tapi undangannya jadi hanya 5 saja padahal sebelumnya dijanjikan 10 juga. Karena masih sedikit membingungkan gw tanya lagi apakah itu artinya ada anak2 yang sudah mendaftar jadi tercoret 5 orang. Jawabnya ternyata bukan, anak2 semua tetap terundang cuman karena dari proses komunikasi selama persiapan gala premier ini tersirat bahwa yang akan didapat adalah 10 undangan untuk 10 anak maka emosi menjadi tak terbendung tatkala ‘Gong’nya berubah menjadi 5 undangan untuk 10 anak.

EEEAAALAAAAAAH…. gw pikir ada yang kelewat. Dalam sms selanjutnya gw berusaha menenangkan (mudah2an dianggap begitu) dan menjelaskan bahwa yang penting adalah semua anak-anak terakomodir, ngga ada yang kelewat, dan yang penting anak-anak semuanya bisa melihat hasil jerih payah mereka selama kurang lebih 3 tahun membuat film ini,bahwa yang penting adalah kita sudah bersama-sama (dalam arti sebenarnya karena 7X24X1 bulanX3 tahun kita selalu ketemu di studio dan di tempat tinggal kita) menjadi suatu keluarga besar.

Tapi nampaknya hal yang gw sebut itu dirasa kurang penting…wujud fisik sebuah undangan satu untuk satu orang dan tata cara pemberitahuan mengenai acara gala tersebut terpilih menjadi suatu hal yang lebih penting. Dan semua tertuang dalam bentuk sms, chat maupun status dalam jejaring sosial. Please call me a teenage drama King (masa queen hehehe) -i dont mind- but for the truth gw sedih banget melihat itu dan juga kesal. Kesal yang jauh melebihi kekesalan gw pada seorang animator di antah berantah yang entah kenapa susah sekali menerima film kami ini sebagai film Indonesia. Kesal karena kenapa hal fisik undangan saja bisa membuat perasaan sebal pada studio tempat gw bekerja ini (behubung institusi yang disebut berarti gw anggap gw juga termasuk yang disebali).

Sedih karena apakah ngga terpikirkan bagaimana jumpalitannya kami di sini untuk mempersiapkan acara gala itu terlaksana dengan baik. Well gw ngga bicara soal perayaannya ya tp yang gw maksud di sini adalah biar kami misuh-misuh dan selalu ‘beradu” dengan ifw sing karena kekacauan yang mereka buat, kami di sini selalu berusaha memperbaiki kekacauan itu hanya demi suksesnya acara gala premier tersebut, sampai akhirnya apa yang kami buat itu ngga tertayangkan karena sarana di tempat gala tersebut sedang dalam perbaikan, kami di sini masih berusaha tersenyum karena yang penting acara gala tersebut dapat berjalan dengan baik. Sedih, karena apa ngga terpikirkan bahwa kami di sini membayangkan betapa enaknya teman-teman di sana bisa menkmati acara Gala untuk VVIP sementara ada seseorang di sini, yang merupakan urat nadi film dan studio ini, tidak mendapat undangan satu pun untuk kedua acara premier film ini di Jakarta.

Sedih, karena yang menyampaikan dan men’sebal’i studio kami adalah seseorang yang sangat berarti buat gw, seorang sahabat…seorang…

at the end, sudahlah, apa yang gw tulis ini juga sebenarnya ga penting. Sukur-sukur kalo bisa jadi sarana intropeksi buat gw. Yang penting kita -setidaknya- sudah berkarya bersama. Mudah2an film ini bisa laku dan bisa bikin film layar lebar lagi, yang keduaX..loh…hehehehe

(End – fade out)

adding text

baru seminggu kan, mohon maaf ya kalo ada salah2 yang udah gw lakukan baik sengaja maupun ngga ^_^

Posted by: gwgendutloh | September 10, 2009

Hari Sabtu itu….(bagian kesatu)

(my workspace-noon)

-lagu andai kata Banyu Biru terus berputar di kepala gw-

Jaah bakal kejadian lagi nih seperti tahun lalu, ending puasa gw belangsakan krn emosi gw yang seenaknya saja mau permisi keluar ngga pakai bilang-bilang. Padahal mestinya bulan ini terutama di periode akhir, doi sebaiknya diusap-usap, biar kalem, tenang, dan bobo santai di dalam badan gw.
Sabar ya…ceritanya gw mulai nanti saja, kalau sudah tenang, kalau sudah tentram. Karena -rasanya- ngga bakalan cukup 2 batang rokok dan secangkir kopi buat nenangin doi (baca: emosi). Somehow ini lebih nyelekit daripada soal kaskus ngga penting waktu itu…

to be continued

-blank-

Older Posts »

Categories