Posted by: gwgendutloh | July 25, 2008

Buka mata, ini nyata, hanya di Indonesia part01

Motion picture rating systems

hmmm, mumpung gw baru ber blablabla, sok2 mereview film yg gw suka secara subjektif hehehe, gw pingin sedikit berbagi pengalaman waktu gw nonton film tersebut. Sumpah, sharing ini bukan bermaksud untuk menggurui atau apapun lah, cuman sekedar wacana meretrospeksi diri (halah bahasa apa pula ini)..ok kita mulai…

Adalah suatu kondisi yang selalu gw liat, orang tua mengajak anaknya untuk ntn di bioskop. Umumlah…setiap orang juga tau. Film yang gw tonton ini film batman paling gress. Pada saat antri tiket, di depan gw ada 2 orang anak yang juga sedang mengantri, kalo gw perhatiin usia mereka kurang lebih antara 11-14 taunanlah (kalo ga kelas 5-6 SD ya 1-2 SMP). Gw masih ga punya pikiran apa2, sama2 antri tiket ini. Beres makan siang jam 13.00 gw masuk ke dalam studio dimana film diputar…gw jalan…cari2 bangku gw, oh berhubung gw beli nomor tengah (C11), gw melewati 2 orang anak kecil, sekitar 3-5 taun mungkin ya dan ayah mereka, gw duduk dan sampai detik itu gw masih blom punya pikiran apa2.

Sampai gw menikmati akting heath Ledger memerankan Joker, gmn dia menebarkan teror dan tiba2 ada suara anak kecil yang gw lewati tadi…menangis…ketakutan. DAMN!! ganggu gw aja, but wait..iya ya ko mereka bisa masuk, dudukdi kursi masing2 dan ntn film ini. Tentu jawabannya bukan karena bokap mereka yang bayar ya plis deh, tp film ini tingkat ketegangan dan violence nya lumayan tinggi. Dan yang jelas bukan tontonan untuk anak umur mereka. Gw lupa rating film ini di Indonesia, tp begitu gw cek di internet, film ini masuk rating PG-13 (jelasnya mengenai sistem rating silakan liat ini), artinya ada materi2 yang tidak cocok untuk anak di bawah 13 taun dan bagi yang berumur 13 taun pun masih perlu diantar orang tua mereka untuk ntn film ini, gw langsung inget 2 orang anak yang antri film ini di depan gw tadi, mereka juga melenggang kangkung tuh nampaknya… so miss di mana nih…

Gw jadi keingetan soal MFI (masyarakat film indonesia) beberapa waktu yang lalu, yang mempertanyakan LSF indonesia dan memperjuangkan sistem rating baru di indonesia dengan jargon mereka “stop pembodohan masyarakat indonesia”. Kalo dibilang gw ga setuju dengan mereka jawabannya gw setuju ko dengan mereka, tp masalahnya mereka ga bisa berhenti hanya dengan memperjuangkan apa yang ada dalam wilayah mereka saja, ga bisa juga hanya memperjuangkan kebebasan berekspresi saja karena kita hidup di indonesia dimana memang masyarakat kita masih bodoh, termasuk gw. Gmn ga bodoh wong sekolah aja banyak yg tidak terawat, blom lagi yang biaya pendidikannya disunat. Jadi kalo memang mau meperjuangkan perbaikan di dalam industri film indonesia sesuai yang mereka harapkan yang juga gw dukung, mereka harus mau mengurus sampai pada akar masalah yg paling dasar…yang paling simpel deh, gmn solusi buat cerita gw di atas, bisa ga mereka membuat pemilik bioskop cukup disiplin dengan sistem rating yang ada.

Balik lagi, hal kayak gini sering banget kejadian di negara kita, mentang-mentang film superhero berarti anak2 boleh ntn dengan bebas, gw jadi inget kejadian waktu gw ntn marathon film ROBOCOP 2 dan an American Tail, percaya ga kalo gw bilang anak2 di bawah 10 tahun bersama ortu mereka,lebih banyak memilih ntn robocop 2 dibanding american tail, padahal gw sendiri banyak melakukan manufer2 10 jari menutup mata sambil intip wkt ntn film robocop2 itu (btw ratingnya R loh). Gw mau ga mau berusaha mengingat-ingat kembali, waktu gw seumuran mereka gw gmn ya. Dan memori gw mulai mengalir tertarik kembali ke dalam pikiran gw, pertama kali..gw ntn bioskop sendiri tanpa ditemani ortu, rame2 dengan temen gw itu kira2 gw smp kelas 2 (14 taunan kali ya umur gw wkt itu) filmnya Moonwalker-nya M.J hehehe PG ratingnya. Sebelum itu selalu dengan ortu atau minimal paman gw. Kalo diinget2 lagi, orang tua gw cukup membebaskan gw untuk ntn apapun (yang wajar yaa) dan mereka punya sistem kontrol tersendiri buat gw:

  1. Sistem tutup mata (hehehehe), kalo yang ini pasti aga umum, kita ntn dengan ortu nah kalo ada adegan cium2an atao gebug2an super gila bunyi deh alarmnya “tutup matanya” ,kalo aga lama mungkin untuk kamuflase suara2 yang keluar, alarmnya jadi panjang tuh “blum…blum..tutup matanya…udah” , trus kalo dirasa adegannya tambah parah..yak pencet tombol stop dan bunyi alarmnya berubah “faisal masuk kamar” , hehehehe.
  2. Sistem Kedua yaitu dengan screening film terlebih dulu oleh bokap gw, doi ntn dulu kalo dirasa aman baru deh gw ntn ditemenin paman gw, kalo ga tembus ya cukup denger cerita bokap gw aja. padahal kalo gw tonton sekarang film yg ga boleh gw liat dulu ada yang hanya karena adegan yg menurut gw sekarang ga ada apa2nya sama sekali…tp ya sudahlah.

Gw jadi berpikir gmn ya sistem kontrol jaman sekarang. Apa yang penting buat bapak itu film superhero berarti film anak2..pukul rata…well seminggu sebelumnya gw ntn Wanted dan hal yang sama juga terjadi. Pola pikir film superhero=film anak itu sama bahayanya dengan pendapat film kartun=film anak…hihihi tau ga mereka dengan hentai…karena kartun atau animasi saat ini sudah menjadi media saja, kontennya bisa anak dan sangat banyak juga yang dewasa. Kalau orang tua saja ga bisa memberi pengertian atau tau tentang hal itu lalu siapa yang bisa? So…miss dimana nih…

Well, buka mata..ini nyata, hanya di indonesia (pinjem istilah dalam salah satu acara di RCTI)

-fade to black-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: